BMKG: Maluku Utara Diselimuti Kabut Asap

share on:

Ternate, Jubi/Antara – Badan Meteorologi, Kilimatologi, dan Geofisika (BMKG) Kelas I Ternate, Maluku Utara (Malut), menyatakan hampir seluruh wilayah provinsi itu diselimuti kabut asap dan jarak pandang sekitar 800-900 meter.

Prakirawan Cuaca BMKG Ternate, Muhammad Rivan, di Ternate, Kamis (22/10/2015), menyatakan wilayah yang diselimuti kabut asap di antaranya Kota Ternate, Tidore, Halmahera Tengah, Halmahera Barat, Halmahera Timur, Halmahera Selatan, Halmahera Utara, Kepulauan Sulan dan Pulau Morotai.

Data terakhir, pukul 09.00 WIT, kepungan kabut asap di Kota Ternate telah menghalangi jarak pandang masyarakat sekitar 800 meter, sedangkan di Kabupaten Halumahera Utara, tepatnya di Kecamatan Galela, jarak pandang tidak lebih dari dua kilometer.

“Kalau di Ternate jarak pandangnya hanya 800 meter, biasanya kalau normal itu jarak pandang kita bisa sampai 10 km. Di Galela jarak pandang kini hanya 2-3 km, biasanya 10 juga km,” kata Rivan.

Ia mengakui Maluku Utara saat ini mendapat kiriman asap daerah luar, namun ada juga dari dalam seperti Kabupaten Halmahera Tengah dan Halmahera Selatan yang juga mengalami kebakaran hutan.

Kekuatan angin sekarang masih normal dengan kecepatan 18 knot atau sekitar 18 km per jam sehingga tidak mempengaruhi aktivitas gunung Api Gamalama.

Rivan menyatakan pihaknya belum bisa memastikan kapan kabut asap akan menurun, karena masih ada hutan di provinsi Maluku Utara yang mengalami kebakaran.

“Kabut asap terjadi secara menyeluruh namun hingga saat ini BMKG belum mengeluarkan peringatan dini lantaran jarak pandang mendatar masih berada pada sangat jauh, jika jarak pandang mendatar semakin menurun hingga sampai pada 50 meter baru pihak BMKG akan mengeluarkan peringatan dini,” katanya. (*)

Editor : Dewi Wulandari
Sumber : Antara
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  BMKG: Maluku Utara Diselimuti Kabut Asap