Connect with us

Ekonomi, Bisnis & Keuangan

Rupiah Menguat, Pengusaha Tahu Tersenyum

Published

on

Salah seorang karyawan Pabrik Tahu Ilham saat mengerjakan Tahu yang sudah siap untuk dipasarkan - Jubi/Roy Ratumakin.

Salah seorang karyawan Pabrik Tahu Ilham saat mengerjakan Tahu yang sudah siap untuk dipasarkan – Jubi/Roy Ratumakin.

Jayapura, Jubi – Tahu, salah satu makanan asli Indonesia yang biasa dikonsumsi masyarakat Indonesia, termasuk Papua. Tahu juga merupakan salah satu jenis sumber protein dengan bahan dasar kacang kedelai.

Sebagian besar produk tahu di Indonesia dihasilkan industri skala kecil. Industri tersebut berkembang pesat seiring peningkatan jumlah penduduk. Melihat peluang tersebut, Bambang, merintis usaha pabrik tahu miliknya yang terletak di Jalan Kali Acai, Kotaraja, Abepura, Kota Jayapura.

“Bahan utamanya kedelai. Industri tahu membutuhkan air untuk melakukan proses sortasi, perendaman, pengupasan kulit, pencucian, penggilingan, perebusan, dan penyaringan,” kata Bambang, kepada Jubi, Senin (2/11/2015), di tempat usahanya.

Dikatakan Bambang, home industri miliknya bisa menghasilkan 2.400 buah tahu siap jual yang dihasilkan oleh dua pabrik miliknya.

“Masing-masing pabrik menghasilkan 1.200 atau 10 ember besar. Setiap hari pasti habis terjual,” katanya.

Bambang pemilik pabrik Tahu Ilham tersebut menambahkan usaha ini dirintis orang tuanya. Kini, dibantu 12 karyawan, dirinyalah yang melanjutkan usaha tersebut.

“Kami produksi sesuai kebutuhan pasar. Ada sebagian pedagang eceran yang mengambil di sini, ada juga yang kami bawa ke beberapa pasar di Jayapura,” katanya.

Bambang mengatakan dirinya melepas satu buah tahu dengan harga Rp 2.500.

“Harga segitu kami lepas ke pasar. Saya kurang tahu kalau di pedagang eceran dilepas berapa. Kami sedikit lega karena harga bahan baku sudah turun, imbas menguatnya rupiah,” katanya.

Mama Andrea, ibu rumah tangga, mengaku membeli tahu di pedagang eceran seharga Rp 4 ribu.

“Saya rasa harga segitu normal. Kalau belanja di pasar juga sama ditambah ongkos transportasi, jatuh-jatuhnya sekitar Rp 5 ribu,” katanya. (Roy Ratumakin)

 

Continue Reading
Click to comment

Ekonomi, Bisnis & Keuangan

Kurang Dikelola, Pasar Youtefa Selalu Langanan Banjir

Published

on

Aktivitas Pasar Regional Youtefa, Abepura pasca banjir Kamis (15/9/2016). – Jubi/ Agus Pabika

Aktivitas Pasar Regional Youtefa, Abepura pasca banjir Kamis (15/9/2016). – Jubi/ Agus Pabika

Jayapura, Jubi – Pedagang kios di Pasar Youtefa merasa kesulitan ketika hujan turun, meski tidak begitu lebat. Sebab hampir seluruh areal pasar terendam banjir. 

Pedagang di kios Pasar Youtefa, Abepura, Hj. Haddade mengatakan, banjir yang selalu merendam Pasar Youtefa terjadi karena saluran pembuangan air tersumbat, sehingga air sulit keluar menuju kali Acai.

 

“Dinas yang menangani pasar seharusnya melihat masalah ini dan memperbaikinya dengan menggali tumpukan sampah yang menutup drainase sehingga jika hujan turun tidak tergenang lagi,” katanya saat ditemui Jubi, Selasa (20/9/2016).

 

Menurutnya, jangankan selokan, jalan di dalam pasar juga berlubang, rusak, namun tidak pernah diperhatikan. Meski sering dilakukan penimbunan, katanya, itu berkat swayada masyarakat tanpa bantuan pemerintah kota dan dinas pasar.

 

“Kami sesalkan anggota DPRD Komisi C yang melakukan pengawasan terhadap pasar tidak pernah melakukan survei dan terjun ke pasar melihat keluhan ini, kami selalu membayar retribusi pasar Rp1.000 hingga Rp3.000 tiap pagi untuk kebersihan, keamanan, dan restribusi, bulanan Rp300 ribu yang dihitung per petak kios,” katanya.

 

Ia menambahkan, Pasar Regional Youtefa sebenarnya layak, namun pengelolaannya kurang diperhatikan dinas pasar. Setiap retribusi pasar dan kendaraan yang masuk dalam setahun seharusnya cukup untuk membenahi pasar Youtefa.

 

“Jangan merugikan orang pasar, benahi dulu di sini, jangan urus yang baru, itu belum tentu kapan dibangun dan selesai,” katanya.

 

Rosa, pedagang pasar berharap pemerintah lebih fokus memperbaiki pasar yang sekarang, sehingga masyarakat dapat berjualan dengan nyaman tanpa banjir lagi di Pasar Youtefa.(*)

Continue Reading

Ekonomi, Bisnis & Keuangan

RUPS Bank Papua Diundur Oktober

Published

on

Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk - Jubi/Alex

Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk. – Jubi/Alex

Jakarta, Jubi – Pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Luar Biasa Bank Pembangunan Daerah (BPD) Papua diundur 6 Oktober. Hal ini karena para pemegang saham saat ini fokus memantau atlet Papua yang berlaga di PON XIX Jawa Barat. 

“Sebagian besar para pemegang saham juga ada yang bertindak sebagai manajer cabang olahraga, sehingga RUPS harus diundur dari jadwal semula,” kata Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk kepada wartawan di Jakarta, Selasa (20/9/2016).

Menurut ia, saat ini nama-nama calon direksi Bank Papua telah disampaikan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Para pemegang saham juga masih menunggu penetapan waktu pelaksanaan fit & proper test calon direksi Bank Papua oleh OJK.

Sementara para calon direksi yang diusulkan, selain dari Bank Papua, beberapa di antaranya dari Bank Mandiri, BCA, dan BNI. Kombinasi tersebut diharapkan menciptakan terobosan yang lebih mendalam dalam meningkatkan deviden bagi pemegang saham.

“Sebab saya malu kami di Bank Papua selama ini belum pernah berikan deviden maksimal kepada pemegang saham, karena itu saya tidak mau lihat kegagalan itu lagi ke depan,” ucapnya.

Lipiyus berharap cita-cita menjadi bank devisa dapat benar-benar diimplementasikan oleh direksi baru. Karena itu, pihaknya meminta direksi yang nanti terpilih dapat meningkatkan kemampuan manajerial perbankan seluruh pegawai yang ada di Bank Papua, sehingga mampu memenuhi harapan seluruh pemegang saham.

“Saya sudah lama sampaikan mengenai keinginan menjadi bank devisa, tapi sampai sekarang belum, harapan saya begitu dilantik direksi baru sudah bisa jawab keinginan ini, termasuk target penyelesaian kredit bermasalah,” kata Lipiyus.

Sebelumnya, Pelaksana Tugas Direktur Utama Bank Papua, Sharly Parrangan mengatakan, pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Bank Papua dan penunjukkan direksinya adalah kewenangan pemegang saham pengendali, yaitu Gubenur Papua.

“Yang mengajukan adalah Gubenur Papua sebagai pemegang saham pengendali (PSP), nama-nama yang akan diajukan sedang diproses KNR (Komite Nominasi dan Remunerasi) sesuai ketentuan dan persyaratan yang berlaku,” ujarnya melalui telepon selular kepada Jubi, Selasa (30/8/2016).

Terkait RUPS, kata Sharly, pihaknya menunggu jadwal dari Gubenur. “Jadwal tersebut akan diumumkan atau dilakukan pemanggilan kepada para pemegang saham sedikitnya dua minggu sebelum pelaksanaannya,” tambahnya. (*)

Continue Reading

Ekonomi, Bisnis & Keuangan

Disperindagkop Optimistis Capai Rp1,3 M dari Retribusi Pedagang

Published

on

Arman penjual tomat saat merapikan dagangannya di Pasar Sentral Hamadi – Jubi/Roy Ratumakin.

Arman penjual tomat saat merapikan dagangannya di Pasar Sentral Hamadi – Jubi/Roy Ratumakin.

Jayapura, Jubi – Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Jayapura optimistis mampu mencapai target Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari retribusi pedagang pasar hingga akhir 2016.

“Kami ditargetkan Rp1,3 miliar dan saat ini kami sudah kumpulkan Rp700 juta, tentu saya optimis bisa mencapainya, meski beberapa pedagang pasar belum membayar retribusi atau menunggak hingga saat ini,” ujar Robert LN Awi, Pelaksana Tugas Kadis Perindagkop Kota Jayapura kepada Jubi, Senin (19/9/2016).

Robert mengakui, secara keseluruhan data pedagang pasar yang dibuktikan dengan kartu pedagang pasar (Kepas) berjumlah 500 pedagang. Ada yang telah lunas, mencicil pembayaran kios pasar melalui retribusi pasar dari rekening Bank Rakyat Indonesia, dan masih ada 300 pedagang yang belum mendaftar dalam e-kepas.

“Sebayak 50 pedagang Pasar Tanjung Ria sudah bayar dan terdaftar, di Pasar Hamadi berjumlah 350, sudah terdata 235, dan lainnya kartunya belum diurus, untuk Pasar Youtefa 370 yang sudah terdata, dan belum 350 pedagang yang belum,” ujarnya.

Anggraini, pedagang di Pasar Youtefa mengaku memiliki empat kios di Pasar Youtefa telah terdaftar dan kewajibannya adalah melunasi. Sebab ia tidak ingin ada permasalahan kemudia.

“Yang terpenting bagi kami terdaftar secara resmi berapa pun biayanya dan kami tidak ada masalah dengan pemerintah, kami sangat patuh,” katanya. (*)

Continue Reading

Trending

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.