Wapres: Riset-Dikti Jangan Hanya Keluhkan Anggaran

share on:
Wapres Jusuf Kalla - cikalnews.com
Wapres Jusuf Kalla – cikalnews.com

Serpong, Tangerang, Jubi – Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan bidang riset, teknologi, dan pendidikan di Indonesia harus membicarakan masa depan dan jangan hanya mengeluhkan kekurangan anggaran riset.

“Kalau berbicara tentang riset dan dikti berarti kita berbicara tentang masa depan,” kata Jusuf Kalla, dalam acara Rapat Kerja Nasional Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi di Graha Widya Bhakti Puspiptek Serpong, Tangerang, Senin (1/2/12016).

Perbedaan antara perguruan tinggi dan museum adalah museum membicarakan masa lalu, sedangkan perguruan tinggi membicarakan masa depan.

Untuk itu, riset dan teknologi diperlukan untuk menjawab permasalahan di masa depan dan mengemukakan apa yang dibutuhkan dalam memperbaiki kekeliruan untuk menjawab bangsa.

“Kita harus menjawab masa depan. Selama tidak berbicara masa depan, hanya menjadi seorang birokrat yang hanya membicarakan prosedur,” katanya.

Wapres juga menyebutkan lembaga riset dan teknologi jangan hanya mengeluhkan biaya atau persentase anggaran riset bila dibandingkan dengan anggaran sejumlah negara tetangga, tetapi apa yang bisa dihasilkan dengan minimnya biaya.

Kalla menyatakan teknologi dan riset mengubah keadaan di masyarakat, tetapi dalam ilmu sosial, bila keadaannya berubah maka teorinya juga berubah.

Sementara itu, Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti), M Nasir, menyatakan integrasi ristek dan dikti yang telah berlangsung sejak 2014 telah membuahkan hasil.

Bbeberapa indikator yang naik secara internasional adalah aplikasi paten.

Menristekdikti juga mengutarakan harapannya agar riset dan teknologi dapat bertransformasi membangun bangsa terutama saat memasuki era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA).

“Riset harus membumi dan memahami kebutuhan masyarakat, serta menghasilkan sesuatu hal yang relevan,” katanya.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) membuka Konferensi Nasional Forum Rektor Indonesia 2016 di Universitas Negeri Yogyakarta, Jumat (30/1) malam, dan menekankan peran riset oleh perguruan tinggi.

“Saya ingin mendorong perguruan tinggi untuk mengembangkan riset serta hilirisasi yang kompetitif guna menjawab kebutuhan pasar,kebutuhan industri, dan kebutuhan persaingan serta kompetisi,” kata Jokowi, dalam sambutan pembukaan di Gedung Universitas Negeri Yogyakarta.

Perguruan tinggi perlu berperan dalam mengembangkan riset untuk diaplikasikan oleh bangsa sehingga masyarakat Indonesia dapat lebih memiliki daya saing.

Presiden menjelaskan saat ini Indonesia mulai memasuki periode persaingan yang ketat dengan negara lain dalam bidang ekonomi sehingga perguruan tinggi perlu melahirkan manusia berkompeten dalam kerja.

Jokowi mengatakan banyak tawaran kerja sama ekonomi regional seperti dari Amerika Serikat melalui Trans Pacific Partnership dan Tiongkok dengan Regional Comprehensive Economic Partnership yang perlu dikaji sehingga keputusan pemerintah tepat dan bermanfaat membangun ekonomi bangsa. (*)

Editor : Dewi Wulandari
Sumber : Antara
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  Wapres: Riset-Dikti Jangan Hanya Keluhkan Anggaran