Tiga Belas Sumber Mata Air di Kediri Kritis

share on:
Krisis air di Kediri, salah satu penyebabnya adalah kerusakan lingkungan - hutankitaindonesia.blospot.com
Krisis air di Kediri, salah satu penyebabnya adalah kerusakan lingkungan – hutankitaindonesia.blospot.com

Kediri, Jubi – Sebanyak 13 sumber mata air di lereng Gunung Kelud (1.731 meter di atas permukaan laut) serta lereng Gunung Wilis (2.169 meter dpl) sudah kritis yang dipicu minimnya tanaman sebagai penyerap air.

“Di lereng Kelud dan Wilis ini ada 300 mata air dan 13 di antaranya kondisinya kritis. Dulu normal saat kemarau, tapi sekarang ini tertutup,” kata Kepala Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Kediri, Maman Rosmantika, di Kediri, Sabtu (13/2/2016).

Ia mengatakan sumber mata air itu tersebar baik di wilayah Kecamatan Pare, Kediri, sampai Pace-Nganjuk. Wilayah itu masih masuk daerah KPH Kediri.

Maman mengungkapkan salah satu pemicu sumber mata air yang kritis itu karena semakin minimnya tanaman di sekitar sumber mata air tersebut. Hal itu menyebabkan air tidak dapat terserap dengan maksimal.

Padahal sumber mata air itu sangat bermanfaat untuk warga. Satu sumber mata air dimanfaatkan untuk kebutuhan warga satu dusun. Mereka pun mengalami kesulitan terutama saat kemarau, sebab air tidak mengalir seperti sebelumnya.

Perhutani berupaya terus untuk mengadakan penghijauan dengan harapan sumber mata air bisa keluar dengan baik. Penghijauan dilakukan dengan menanam beragam tanaman baik buah-buahan, tanaman kayu, ataupun bambu.

Ia khawatir jika hal itu tidak dilakukan jumlah sumber mata air yang krisis akan semakin bertambah. Jika hal itu terjadi, yang rugi adalah masyarakat.

Selain untuk kebutuhan sehari-hari, untuk pertanian pun juga akan kesulitan air, sehingga tanaman tidak bisa tumbuh dengan baik. (*)

Editor : Dewi Wulandari
Sumber : Antara
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  Tiga Belas Sumber Mata Air di Kediri Kritis