Kapolda Sulteng: Terduga Teroris Poso Tinggal 14 Orang

share on:
Ilustrasi penangkapan teroris - IST
Ilustrasi penangkapan teroris – IST

Palu, Jubi – Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Brigjen Pol Rudy Sufahriadi, mengatakan daftar pencarian orang yang masuk dalam dugaan jaringan terorisme di Poso tersisa 14 orang, setelah sebelumnya Tim Satgas Tinombala menembak mati satu orang bernama Ibrahim, Rabu (17/8/2016) pagi.

“Kami masih kejar terus DPO dan kami masih mengimbau dari pada dikejar-kejar lebih baik menyerahkan diri, diproses secara hukum. Artinya kalau mereka turun gunung kita akan perlakukan sebaik-baiknya,” Rudy usai upacara 17 Agustus di halaman Kantor Gubernur Sulawesi Tengah.

Pasca tertembaknya pimpinan kelompok sipil bersenjata Santoso, 17 Juli 2016, jumlah DPO terorisme Poso yang tersisa sebanyak 19 orang. Jumlahnya terus berkurang baik tertembak mati maupun menyerahkan diri.

Pada awal Agustus 2016, sebanyak dua orang DPO menyerahkan diri, yakni Salman dan Jumri. Salman menyerahkan diri pada 7 Agustus sementara Jumri 5 Agustus.

Kapolda tidak bersedia menjelaskan terkait keberadaan sisa DPO tersebut karena dikhawatirkan mengganggu kerja tim Satgas Tinombala.

Menurut Rudy, dari peristiwa tertembaknya Ibrahim melalui kontak senjata di Poso Pesisir, diduga kelompok sipil bersenjata itu mendekat ke perkampungan karena kekurangan makanan di dalam hutan.

Sementara jumlah senjata pabrikan yang masih dimilik kelompok sipil radikal itu sebanyak lima pucuk.  “Yang rakitan kita masih cek,” katanya.

Selain menggunakan senjata pabrikan dan rakitan, kelompok Santoso tersebut juga menggunakan bom lontong. Hal ini terungkap dari pengembangan pemeriksaan Salman yang menyerahkan diri ke aparat Satgas Tinombala.

Bom tersebut dapat diledakkan menggunakan korek api dan bisa juga menggunakan baterai.

Hasil pengembangan pemeriksaan, Satgas Tinombala telah mengamankan satu bom lontong aktif di Desa Tamanjeka, Poso Pesisir berkat pengakuan Salman.(*)

Editor : Zely Ariane
Sumber : Antara
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  Kapolda Sulteng: Terduga Teroris Poso Tinggal 14 Orang