Walhi Bengkulu: Hentikan Pembangkit Listrik Berbasis Batubara

share on:
Walhi Tolak PLTU Bengkulu: Kesehatan Penduduk Terancam - tempo.co
Walhi Tolak PLTU Bengkulu: Kesehatan Penduduk Terancam – tempo.co

Bengkulu, Jubi – Aktivis Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Bengkulu mendesak pemerintah hentikan pengembangan teknologi pembangkit listrik berbahan energi kotor batu bara yang menjadi penyumbang 44 persen emisi karbon global.

“Banyak negara sudah meninggalkan pembangkit berbahan batu bara seperti Tiongkok dan India, kenapa justru Indonesia menjerumuskan warga lewat polusi bakaran batu bara,” kata Direktur Walhi Bengkulu, Beni Ardiansyah, di Bengkulu, Kamis (25/8/2016).

Ia mengatakan hal itu terkait rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) batu bara oleh PT Tenaga Listrik Bengkulu di kawasan Pelabuhan Pulau Baai, Kota Bengkulu.

Pembangunan pembangkit dengan daya 2 x 200 MW tersebut bekerjasama dengan PT Pelindo II Bengkulu dengan kebutuhan batu bara sebesar 1 juta ton per tahun.

Beni mengatakan beberapa fakta tentang batu bara yang terbukti merusak dan menurunkan kualitas lingkungan, dimulai dari aktivitas penambangan.

Penambangan batu bara menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki terhadap tanah, sumber air, udara, dan juga membahayakan kesehatan di sekitar pertambangan.

“Sungai Air Bengkulu yang tercemar berat akibat penambangan dan pencucian batu bara di wilayah hulu di Kabupaten Bengkulu Tengah menjadi bukti nyata,” kata dia.

Bagian terburuk adalah, tambah Beni, polusi udara dari pembakaran batu bara untuk pembangkit listrik. Pembakaran batu bara mengotori udara dengan polutan beracun seperti merkuri, timbal, arsenik yang menyusup ke dalam paru-paru warga.

Laporan penelitian Universitas Harvard, Amerika Serikat, menyebutkan dampak polusi udara dari PLTU batu bara mengakibatkan kematian dini bagi 6.500 jiwa per tahun. Penyebab utama kematian dini tersebut yakni stroke, penyakit jantung iskemik, kanker paru-paru serta penyakit pernafasan dan kardiovaskular lainnya.

Oleh karena itu kata Beni, pemerintah daerah harus menutup pintu bagi investasi energi kotor dan membuka kesempatan selebar-lebarnya bagi investasi energi terbarukan.

“Bengkulu memiliki potensi energi terbarukan yang melimpah, mulai dari tenaga air, surya, panas bumi dan tenaga angin,” kata dia.

Pengembangan pembangkit tenaga panas bumi yang dikembangkan anak perusahaan PT Pertamina di Kabupaten Rejanglebong dan Lebong menurutnya patut didukung dengan meningkatkan pengawasan terhadap kawasan Hutan Lindung Bukit Daun di mana lokasi pembangkit tersebut dibangun.(*)

Editor : Zely Ariane
Sumber : Antara
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  Walhi Bengkulu: Hentikan Pembangkit Listrik Berbasis Batubara