Disperindagkop Optimistis Capai Rp1,3 M dari Retribusi Pedagang

share on:
Arman penjual tomat saat merapikan dagangannya di Pasar Sentral Hamadi – Jubi/Roy Ratumakin.
Arman penjual tomat saat merapikan dagangannya di Pasar Sentral Hamadi – Jubi/Roy Ratumakin.

Jayapura, Jubi – Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Jayapura optimistis mampu mencapai target Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari retribusi pedagang pasar hingga akhir 2016.

“Kami ditargetkan Rp1,3 miliar dan saat ini kami sudah kumpulkan Rp700 juta, tentu saya optimis bisa mencapainya, meski beberapa pedagang pasar belum membayar retribusi atau menunggak hingga saat ini,” ujar Robert LN Awi, Pelaksana Tugas Kadis Perindagkop Kota Jayapura kepada Jubi, Senin (19/9/2016).

Robert mengakui, secara keseluruhan data pedagang pasar yang dibuktikan dengan kartu pedagang pasar (Kepas) berjumlah 500 pedagang. Ada yang telah lunas, mencicil pembayaran kios pasar melalui retribusi pasar dari rekening Bank Rakyat Indonesia, dan masih ada 300 pedagang yang belum mendaftar dalam e-kepas.

“Sebayak 50 pedagang Pasar Tanjung Ria sudah bayar dan terdaftar, di Pasar Hamadi berjumlah 350, sudah terdata 235, dan lainnya kartunya belum diurus, untuk Pasar Youtefa 370 yang sudah terdata, dan belum 350 pedagang yang belum,” ujarnya.

Anggraini, pedagang di Pasar Youtefa mengaku memiliki empat kios di Pasar Youtefa telah terdaftar dan kewajibannya adalah melunasi. Sebab ia tidak ingin ada permasalahan kemudia.

“Yang terpenting bagi kami terdaftar secara resmi berapa pun biayanya dan kami tidak ada masalah dengan pemerintah, kami sangat patuh,” katanya. (*)

Editor : Syofiardi
Sumber :
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  Disperindagkop Optimistis Capai Rp1,3 M dari Retribusi Pedagang