RUPS Bank Papua Diundur Oktober

share on:
Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk - Jubi/Alex
Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk. – Jubi/Alex

Jakarta, Jubi – Pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Luar Biasa Bank Pembangunan Daerah (BPD) Papua diundur 6 Oktober. Hal ini karena para pemegang saham saat ini fokus memantau atlet Papua yang berlaga di PON XIX Jawa Barat. 

“Sebagian besar para pemegang saham juga ada yang bertindak sebagai manajer cabang olahraga, sehingga RUPS harus diundur dari jadwal semula,” kata Komisaris Utama Bank Papua, Lipiyus Biniluk kepada wartawan di Jakarta, Selasa (20/9/2016).

Menurut ia, saat ini nama-nama calon direksi Bank Papua telah disampaikan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Para pemegang saham juga masih menunggu penetapan waktu pelaksanaan fit & proper test calon direksi Bank Papua oleh OJK.

Sementara para calon direksi yang diusulkan, selain dari Bank Papua, beberapa di antaranya dari Bank Mandiri, BCA, dan BNI. Kombinasi tersebut diharapkan menciptakan terobosan yang lebih mendalam dalam meningkatkan deviden bagi pemegang saham.

“Sebab saya malu kami di Bank Papua selama ini belum pernah berikan deviden maksimal kepada pemegang saham, karena itu saya tidak mau lihat kegagalan itu lagi ke depan,” ucapnya.

Lipiyus berharap cita-cita menjadi bank devisa dapat benar-benar diimplementasikan oleh direksi baru. Karena itu, pihaknya meminta direksi yang nanti terpilih dapat meningkatkan kemampuan manajerial perbankan seluruh pegawai yang ada di Bank Papua, sehingga mampu memenuhi harapan seluruh pemegang saham.

“Saya sudah lama sampaikan mengenai keinginan menjadi bank devisa, tapi sampai sekarang belum, harapan saya begitu dilantik direksi baru sudah bisa jawab keinginan ini, termasuk target penyelesaian kredit bermasalah,” kata Lipiyus.

Sebelumnya, Pelaksana Tugas Direktur Utama Bank Papua, Sharly Parrangan mengatakan, pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Bank Papua dan penunjukkan direksinya adalah kewenangan pemegang saham pengendali, yaitu Gubenur Papua.

“Yang mengajukan adalah Gubenur Papua sebagai pemegang saham pengendali (PSP), nama-nama yang akan diajukan sedang diproses KNR (Komite Nominasi dan Remunerasi) sesuai ketentuan dan persyaratan yang berlaku,” ujarnya melalui telepon selular kepada Jubi, Selasa (30/8/2016).

Terkait RUPS, kata Sharly, pihaknya menunggu jadwal dari Gubenur. “Jadwal tersebut akan diumumkan atau dilakukan pemanggilan kepada para pemegang saham sedikitnya dua minggu sebelum pelaksanaannya,” tambahnya. (*)

Editor : Syofiardi
Sumber :
COPYRIGHT JUBI 2016
QR:  RUPS Bank Papua Diundur Oktober