• Bimtek Peningkatan Kapasitas Bagi Pengurus Parpol. (Jubi-Alex).jpg
  • Hanock Mariai
  • Suasana pertemuan 35 calon legislatif terpilih Anggota DPRD Mimika (Jubi/Istimewa)
  • Andreas Gobay (JUBI/Mecky)
  • Ketua Bawaslu Papua, Robert Horik. (Jubi/Arjuna)
  • Ketua Bawaslu Papua, Robert Horik Bersam Ketua Forum Demokrasi Papua, Yanuel Matuan. (Jubi/Arjuna)
  • Caleg DPR Papua dari Partai Hanura, Kenius Kogoya. (Jubi/Arjuna)
  • Massa Pendukung Caleg Ketika Mendatangi Kantor KPU Papua. (Jubi/Arjuna)
  • Massa Pendukung Caleg Ketika Mendatangi Kantor KPU Papua. (Jubi/Arjuna)
  • Ketua KPU Papua Adam Arisoi. (Jubi/Arjuna)
  • Suasana Sidang Paripurna DPR Papua Ketika Pengesahan Raperdasus Kursi Untuk Orang Asli Papua. (Jubi/Arjuna)
  • JW DW Duduk Di Belakang Penasehat Hukun, Saat Jalani Sidang Akhir Bulan Lalu (Jubi-Aprila)
  • Novela Nawipa. (Jubi/Facebook.com)
  • Novela Nawipa. (Jubi/Facebook.com)
  • Ilustrasi Noken. (IST)
  • Ilustrasi Logo KPU. (IST)
  • Kapolda Papua, Brigjen Yotje Mende. (Jubi/Arjuna)
  • Ilustrasi Anggota Polisi. (Jubi/Arjuna)
  • Ilustrasi Pemilu 2014 (beritakendal.com)
  • KPU, Bawaslu dan Anggota KPUD Sedang Berdiskusi Untuk Mencocokan data. (Jubi/Alex)
  • Ketua BARA JP Provinsi Papua, Yakoba Lokbere (kacamata) di dampingi KEtua LMA Papua, Lenis Kogoya dan relawan Jokowi (Jubi/Indrayadi TH)
  • Foto , Jubi  Rapat Rekapitulasi  KPU Kabupaten Sorong Selatan
  • Rapat Pleno Rekapitulasi Penghitungan Suara Pilpres Tingkat Provinsi. (Jubi/Alex)
  • Ketua KPU Biak Numfor, Jackson Maryen Didampingi Anggota KPU Papua, Musa Sombuk Saat Berikan Keterangan Pers. (Jubi/Alex)
  • Puncak Gunung Cartenz (belantaraindonesia.org)
  • Rapat Pleno Rekapitulasi Penghitungan Suara Pilpres Tingkat Provinsi. (Jubi/Alex)
  • Rapat Pleno Rekapitulasi Penghitungan Suara Pilpres Tingkat Provinsi. (Jubi/Alex)
  • Logo Kabupaten Intan Jaya (Foto: sanironni.blogspot.com)
  • Data pemilih dalam Pilpres 2014. Diolah dari hasil Pleno Pilpres Kota Jayapura (Jubi)
  • Penyamatan tanda kebesaran Papua kepada Jokowi di Kampung Harapan, Sentani (Jubi/Mecky)
  • Ilustrasi Kotak Suara (Jubi/Indrayadi TH)
  • Logo KPK (IST)
  • Jokowi-JK (Net)
  • Real Count Pemilu Presiden dan Wakil Presiden di Provinsi Papua Barat (IST)
  • Sekretariat KPU Papua di Hotel Merbau Sentani. (Jubi/Albert Yomo)
  • Ketua KPU Jayawijaya, Adi Wetipo (Jubi/Islami)
  • Rapat pleno terbuka KPU Kota Jayapura Rekapitulasi dan Sertifikasi Perolehan suara Pilpres Kota Jayapura(jubi/Sindung)
  • Pelaksanaan pleno yang berlangsung di Aula BEla Fiesta
  • Pleno penetapan suara Pilpres yang digelar KPU Jayawijaya di Gedung DPRD Jayawijaya, Rabu (16/7). (Jubi/Islami)
Penerbit : PT. Jujur Bicara Papua - SK Menteri Hukum dan HAM Nomor AHU-19550.40.10.2014

SATELIT ORARI MAMPU MENEMBUS BELAHAN DUNIA

    H E A D L I N E :


    Musda Orari-se Papua di Swisbelt Hotel-Merauke. Jubi/ans

    Merauke, 19/5(Jubi)Bertempat di Swisbelt Hotel Minggu (19/5), berlangsung Musyawara Daerah (Musda) Organisasi Amatir Radio Indonesia (Orari) yang diikuti oleh para pengurus dari berbagai kabupaten/kota di Provinsi Papua. Musda itu bertujuan untuk memantapkan program kerja,  sekaligus mendukung laporan pembangunan daerah.

    Ketua DPD Orari Provinsi Papua, Yanuaris Resubun yang ditemui tabloidjubi.com, Minggu (19/5) mengungkapkan, pihaknya menyadari jika tidak bisa akan bekerja secara sendiri-sendiri, tetapi perlu dukungan dari komponen terkait lain terutama aparat keamanan.

    “Kami juga akan terus berbenah untuk mempersiapkan anggota agar melatih diri agar tanggap dalam berbagai permasalahan terutama berkaitan dengan bencana. Disamping itu juga, mengangkat serta mempromosikan daerah pariwisata  yang tersebar,” katanya.

    Lebih lanjut Resubun mengungkapkan, Orari memiliki peralatan sangat sederhana, namun satelit  yang luar biasa. Dimana saja baik di hutan maupun tempat lain yang tak ada jaringan, orang  bisa berkomunikasi bersama siapa saja baik di Papua, Jakarta hingga sampai ke luar negeri dengan biaya sangat murah. Dalam lima sampai enam tahun, iuran yang dipungut hanya berkisar antara tiga ratus ribu hingga empat ratus ribu rupiah.

    Diakui jika pada tahun 1980-an, gaung dari Orari menggema dimana-mana  dengan jumlah anggota hingga ribuan orang. Namun dalam perkembangan setelah adanya handphone, anggota mengalami penurunan sangat drastis dan hanya tersisa  kurang lebih  200 orang. Meski demikian, Orari tetap berjalan sebagaimana biasa. Dalam Musda sekarang, jumlahnya sudah mencapai 1500 orang. “Ya, jumlah yang ada akan terus meningkat, karena banyak sudah mengikuti ujian dan akan terdaftar juga,” tandasnya.

    Ditambahkan, dalam lima tahun kedepan, keanggotaan bisa mencapai ribuan lagi. “Saya punya komitmen agar mengembalikan Orari seperti tahun 1980-an dengan jumlah banyak. Karena manfaat Orari sangat besar dan orang dengan leluasa berkomunikasi kapan saja hingga berjam-jam tanpa harus mengeluarkan biaya besar,” tuturnya. (Jubi/Ans)

    frans

    About Ans K

    Ans K has written 528 post for tabloidjubi.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Current ye@r *

Friend: ,
UA-36245146-1