Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Dunia
  3. Bagaimana melabeli pelaku brutal tragedi Las Vegas?
  • Selasa, 03 Oktober 2017 — 18:34
  • 471x views

Bagaimana melabeli pelaku brutal tragedi Las Vegas?

Harits secara spesifik mengkritisi media yang tidak menggunakan cap terorisme dalam melaporkan kejadian ini. Namun, di sisi lain, secara etis wartawan pun mesti menunggu pernyataan pihak yang berwenang sebelum menggunakan label tersebut.
Stephen Paddock, pelaku penembakan di Las Vegas. Courtesy of Eric Paddock via AP/Jubi
Editor : Syam Terrajana

Papua No. 1 News Portal I Jubi

Las Vegas, Jubi - Insiden penembakan yang menewaskan 59 orang di Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat, dapat dikatakan sebagai aksi yang brutal. Namun, apakah aksi itu dapat disebut sebagai serangan teroris?

Sejauh ini, pemerintah dan aparat penegak hukum di Amerika Serikat masih enggan mengeluarkan istilah yang biasanya dengan cepat dilekatkan pada insiden serupa, seandainya pelaku adalah imigran atau pemeluk agama Islam.

Stephen Paddock, laki-laki 64 tahun yang menghujani para pengunjung konser Jason Aldean di Las Vegas dengan tembakan senapan mesin, menyimpan puluhan senjata di kamar hotelnya yang terletak di lantai 32 dan belasan lain di rumah yang terpisah sekitar 130 kilometer dari lokasi.

Setelah pensiunan akuntan itu melaksanakan aksi berdarahnya, otoritas mengungkap banyak detail baru, termasuk teleskop pada senapan yang ditemukan di hotel tersebut dan bahan peledak yang ditemukan di rumahnya.

Namun, mereka tidak bisa menjelaskan mengapa seorang warga lokal kulit putih yang tidak pernah punya catatan kejahatan serius bisa sampai melakukan pembantaian itu. Label terorisme pun belum didengungkan oleh pemerintah setempat.

Kelompok teror ISIS sudah mengklaim bertanggung jawab dan menyebut pelaku, Stephen Paddock, telah menjadi seorang Muslim beberapa bulan lalu. Namun, otoritas AS tak meyakini klaim yang tidak disertai bukti cukup itu.

"Biasanya pada kasus ecek-ecek 'teror' begitu murah diobral kata 'teroris', kenapa pada serangan brutal di Las Vegas mereka menjadi pelit?" kata Direktur Community Of Ideological Islamic Analyst Harits Abu Ulya dalam komentar tertulis yang diperoleh CNNIndonesia.com, Selasa (3/10).

Harits secara spesifik mengkritisi media yang tidak menggunakan cap terorisme dalam melaporkan kejadian ini. Namun, di sisi lain, secara etis wartawan pun mesti menunggu pernyataan pihak yang berwenang sebelum menggunakan label tersebut.

"Publik makin sadar bahwa diksi "teroris" atau isu terorisme adalah etalase perang opini dan propaganda yang terselubung di dalamnya ada kepentingan politik global yang kompleks dan tendensius," kata Harits.

 "Hal ini perlu disadari, faktor beragam kepentingan di balik isu terorisme membuat banyak pihak sulit bersikap objektif, jujur, adil dan proporsional dalam pemberitaan," ujarnya.

Harits tidak menjelaskan kepentingan apa yang dia maksud. Namun, Presiden AS Donald Trump saat ini sedang dihadapkan pada dua masalah, yakni pembatasan imigrasi dan pengendalian senjata.

Namun, Gedung Putih enggan berkomentar saat ditanyai soal isu tersebut, tak lama setelah aksi penembakan terbesar dalam sejarah modern Amerika itu berakhir.

Juru bicara Gedung Putih, Sarah Sanders, mengatakan "hari ini adalah hari untuk berbelasungkawa bagi para penyintas." Dalam sesi konferensi pers yang dilaporkan pada Senin malam ini (2/10), Sanders juga tidak menyebut apakah Presiden Donald Trump akan membahas isu tersebut.

"Ada waktu dan tempat untuk debat politik," kata Sanders. "Ini saatnya untuk bersatu."

Menggarisbawahi motif pelaku yang belum diketahui, Sanders mengatakan "masih prematur untuk mendiskusikan kebijakan saat kita belum sepenuhnya tahu fakta-fakta yang ada."

Sementara suasana di Las Vegas tampak berbeda pasca tragedi itu. Mesin permainan masih berdering dan minumannya masih terus mengalir tapi pesta tersebut tidak terasa sama di Las Vegas Strip yang terkenal di dunia pada Senin malam.

Hanya 24 jam setelah seorang pria bersenjata melakukan penembakan massal paling berdarah dalam sejarah Amerika Serikat modern.

Suasana hati yang muram itu terutama terasa di Mandalay Bay Resort and Casino, di mana polisi mengatakan seorang pensiunan dengan senjata api menembakkan ratusan peluru ke kerumunan penonton konser di bawah kamarnya, menewaskan sedikitnya 59 orang dan melukai lebih dari 500 orang.

Hening merebak di lobi hotel Mandalay yang pada waktu normal, sibuk dengan kegembiraan hampir setiap jam baik siang atau malam. Penjudi yang berteriak-teriak, para pengunjung dengan koktail besar, kalangan atas yang keluar untuk menikmati malam yang mahal, tak satu pun tampak malam itu.

Sebagai gantinya, beberapa penjudi soliter duduk dengan mata berkaca-kaca di depan mesin slot di lobi. Empat petugas keamanan segera membawa seorang reporter Reuters keluar saat dia mencoba mewawancarai seorang tamu kasino.

"Sungguh menakutkan, orang-orang mencoba menikmatinya, tapi ada awan yang menggantung di atas kota sekarang," kata Greg Hartnett, 31, yang melancong ke Las Vegas untuk menikmati kunjungan pertamanya di Vegas pada hari sebelumnya.

Hartnett, yang tinggal di dekat lokasi pembantaian 32 orang di universitas Virginia Tech, mengatakan bahwa peristiwa pada Minggu mengingatkannya pada penembakan massal saat itu.

"Itu benar-benar menunjukkan sisi gelap umat manusia," katanya.(*)

Sumber: CNN Indonesia/Antara

#

Sebelumnya

Yang mendukung, yang menentang kemerdekaan Kurdi

Selanjutnya

Keinginan merdeka Catalonia, dari sejarah hingga sepak bola

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe