Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Kalimantan
  3. Awas! Anak anak jadi sasaran peredaran narkotika
  • Selasa, 07 November 2017 — 01:23
  • 1197x views

Awas! Anak anak jadi sasaran peredaran narkotika

Bandar narkoba sekarang mengincar anak-anak menjadi pengantar atau kurir narkoba sehingga kita semua harus bisa mencegahnya
Ilustrasi anak-anak Papua. Jubi
Editor : Syam Terrajana

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Banjarbaru, Jubi - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa meminta seluruh pihak berperan mencegah anak-anak menjadi pengantar atau kurir narkotika, psikotropika dan zat adiktif lainnya.

"Bandar narkoba sekarang mengincar anak-anak menjadi pengantar atau kurir narkoba sehingga kita semua harus bisa mencegahnya," ujar Menteri Khofifah usai meresmikan Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Regional IV Kalimantan di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, Februari lalu.

Ia mengungkapkan, bandar narkoba mulai menjadikan anak-anak sebagai pengantar narkoba dengan memberikan mereka imbalan uang yang mencapai jutaan rupiah sehingga anak-anak itu bersedia.

"Saya pernah tanya dengan anak-anak yang menjadi pengantar narkoba, mereka mendapat upah Rp. 7 juta dan ada juga yang menerima imbalan hingga Rp. 14 juta," ujar Khofifah.

Kasus lain yang diperolehnya saat menanyai anak-anak pengantar narkoba yang ditangkap polisi di Jakarta diketahui si anak naik pesawat kelas bisnis dengan hanya berpakaian biasa-biasa saja. "Modus yang sudah mulai dilakukan bandar narkoba adalah memanfaatkan anak-anak mengantar narkoba melalui pesawat, setelah ditangkap polisi baru semua terungkap," ujar Menteri Khofifah.

Ditekankan, anak-anak yang menjadi pengantar narkoba belum tentu bersalah dan mereka rata-rata tidak mengetahui barang apa yang diantar dan mengantar karena dijanjikan imbalan yang besar.

"Sekali lagi saya ingatkan, kita semua harus mencegah anak-anak menjadi kurir narkoba apalagi narkoba sudah menjadi teror menakutkan dan menghancurkan hidup penggunanya," ucapnya.

Dikatakan, strategi bandar narkoba memanfaatkan anak-anak karena bisa dengan mudah meminta mereka untuk mengantarkan suatu barang dan anaknya mau karena dijanjikan imbalan besar.

"Bandar narkoba mudah merekrut anak-anak dengan imbalan yang besar, apalagi mereka tahu anak-anak tidak akan dihukum seberat orang dewasa, hanya setengahnya," kata dia.

Ditambahkan, kemensos berupaya memberikan bimbingan dan pembinaan terhadap anak-anak yang menjadi korban peredaran dan penyalahgunaan narkoba sehingga hidupnya lebih baik.

Badan Narkotika Nasional (BNN) mengungkapkan, anak-anak menjadi target pasar bagi para pengedar narkoba. Alasannya, mereka bakal dijadikan sebagai regenerasi bagi para pengguna barang haram tersebut.

Kabag Humas BNN, Kombes Pol Sulistriandriatmoko mengatakan, metode regenerasi ini biasa digunakan para pengedar untuk terus memastikan target peredaran narkoba di waktu yang akan datang. Caranya, dengan mengenalkan anak usia dini dengan berbagai macam zat adiktif yang dicampur ke dalam makanan maupun minuman.

"Dengan anak-anak memang di dunia manapun sindikat itu mempunyai metode yang disebut dengan regenerasi pasar. Dimaksudkan agar seusia dini dia sudah dikenalkan dengan zat adiktif, makanya ada rekayasa narkotika dicampur makanan dan minuman serta segala macamnya. Tentu kalau dihitung dari cost tidak mungkin narkotika yang harganya jutaan itu dijual hanya beberapa perak."

"Tetapi itu metoda yang memang dikembangkan sindikat itu, supaya yang masih usia dini ini mempunyai ketergantungan, sehingga ketika mereka tumbuh dewasa jadi market baru bagi pengguna narkoba. Itu lah yang dinamakan regenerasi pasar," kata dia saat berbincang dengan merdeka.com, belum lama ini.

Untuk menghindari hal ini, kata dia, BNN telah memiliki berbagai macam program. Mulai dari edukasi hingga komunikasi ke berbagai pihak terkait. Namun, pencegahan tersebut perlu juga didukung dari dunia pendidikan, sebagai sarana pembelajaran anak-anak.

"Karena BNN terbatas dari sisi personel, anggaran, prasarana dan sarana. Sehingga kita berharap ada sinergi dari stakeholder terkait. Yang paling efektif itu lembaga pendidikan. Ada baiknya kurikulum bahaya penyalahgunaan narkoba itu dari PAUD sesuai dengan metoda kurikulum masing-masing usia," jelasnya.

Selain peran dunia pendidikan, perhatian keluarga juga menentukan terputusnya mata rantai penyalahgunaan narkoba sejak usia dini. Sulis mengimbau kepada orang tua untuk mengedukasikan anak-anaknya terhadap bahaya narkoba, agar mereka tidak menjadi regenerasi pasar bagi para bandar barang haram itu.

"Ketika keluarga itu paham benar terkait bahaya penyalagunaan narkoba, nah sejauh mana mereka pada tingkat perhatian mereka terhadap anak-anak," terangnya.

Sebelum melakukan edukasi ada baiknya setiap orang tua lebih dahulu paham terhadap bahaya narkoba, sekaligus jenis-jenis baru narkotika. Pasalnya, hingga saat ini sudah ada 68 narkotika sintetik jenis baru yang masuk ke Indonesia.

"Berdasarkan rilis UNODC, jumlahnya sudah 800 yang diciptakan drug designer. Kemudian, berdasarkan sampel barang bukti yang pernah masuk laboratorium BNN dan Polri, berhasil diidentifikasi jumlahnya 68. 60 Di antaranya sudah diakomodir di dalam regulasi, yaitu Peraturan Menteri Kesehatan. (*)

Sumber: Tempo.co/Merdeka.com

 

loading...

#

Sebelumnya

Para tersangka korupsi yang melawan KPK

Selanjutnya

Menanggulangi kekerasan di lingkungan sekolah

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe