Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Sulawesi
  3. Pemkot Makassar konversi 50.000 buku ke braille digital
  • Minggu, 04 Desember 2016 — 15:07
  • 1783x views

Pemkot Makassar konversi 50.000 buku ke braille digital

Pemerintah Kota Makassar memecahkan rekor sebagai kota pertama yang mengerahkan 50.000 relawan mengetik ulang 50.000 buku yang akan dikonversi secara digital ke dalam huruf braile untuk para tunanetra (disabilitas) yang digelar pada peringatan Hari Disabilitas Internasional di Lapangan Karebosi.
Ilustrasi. Buku yang ditulis menggunakan huruf braile. –tempo.co
ANTARA
redaksi@tabloidjubi.com
Editor : Lina Nursanty

Portal Berita Tanah Papua No. 1 | Jubi ,

Makassar, Jubi – Pemerintah Kota Makassar memecahkan rekor sebagai kota pertama yang mengerahkan 50.000 relawan mengetik ulang 50.000 buku yang akan dikonversi secara digital ke dalam huruf braile untuk para tunanetra (disabilitas) yang digelar pada peringatan Hari Disabilitas Internasional di Lapangan Karebosi.

“Antusiasme para siswa dalam mengetik ulang buku pelajarannya bagi anak-anak penyandang disabilitas sangat tinggi dan saya senang sekali melihatnya,” kata Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto di Makassar, Sabtu (3/12/2016).

Puluhan ribu pelajar dari berbagai tingkatan mulai dari Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah menengah Atas (SMA/SMK) itu terlihat antusias menulis ulang buku pelajarannya dalam huruf braille.

Beragam topik bacaan dari tema sastra, budaya, buku populer, buku pengetahuan hingga cerita rakyat menjadi sasaran 50.000 relawan. Aksi ini terwujud atas kerja sama Pemerintah kota (Pemkot) Makassar - Yayasan Mitra Netra dan IBM Indonesia.

Wali Kota Danny Pomanto memuji pelajar Makassar yang telah mendedikasikan dirinya bagi kaum disabilitas. Ia menggelari pahlawan bagi 50.000 relawan. “Anak - anakku adalah pahlawan yang telah mencatatkan sejarah bagi Makassar. Dedikasi anak - anakku menjadi amal jariyah,” kata Wali Kota Danny.

Apresiasi Danny tidak sebatas pada menggelari relawan sebagai pahlawan, Ia menuturkan akan memahat di batu nama - nama 50.000 relawan sebagai bentuk penghormatan kota Makassar bagi pelajarnya.

Ketua Dewan Pembina Yayasan Mitra Netra Anita Chairul Tanjung memuji pelajar Makassar yang menjadi relawan Tantangan Berbagi Buku bagi Tunanetra. Menurutnya, aksi 50.000 relawan bentuk nyata keterlibatan pelajar Makassar dalam mencerdaskan kaum disabilitas di tanah air. “50.000 relawan telah membantu saudara - saudara kita, kaum disabilitas menemukan potensi dirinya melampui keterbatasan fisik yang ada,” ujar Anita Chairul Tanjung.(*)
 

loading...

Sebelumnya

Bulog gelar pasar murah jelang Natal

Selanjutnya

Sejumlah wilayah di Sulsel dan Sulbar padam total

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe