Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Ibukota
  3. Tim khusus anti-anarkis belum bekerja
  • Senin, 05 Desember 2016 — 13:55
  • 1259x views

Tim khusus anti-anarkis belum bekerja

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengatakan, sudah membentuk Tim Khusus Anti-Anarkis untuk menghadapi aksi demonstrasi pada Jumat (4/11) namun belum bekerja karena situasi saat itu dapat dikendalikan dengan baik.
Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian. –tempo.co
ANTARA
redaksi@tabloidjubi.com
Editor : Lina Nursanty

Portal Berita Tanah Papua No. 1 | Jubi ,

Jakarta, Jubi – Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengatakan, sudah membentuk Tim Khusus Anti-Anarkis untuk menghadapi aksi demonstrasi pada Jumat (4/11) namun belum bekerja karena situasi saat itu dapat dikendalikan dengan baik. "Kami siapkan tim khusus anti anarkis bila terjadi keadaan membahayakan masyarakat (saat aksi pada 4/11)," kata Tito saat Rapat Dengar Pendapat yang diadakan Komisi III DPR, di Jakarta, Senin (5/12/2016).

Dia mengatakan, dalam Timsus itu disiapkan pasukan bersenjata yang boleh keluar atas perintah Kapolri dan Kapolda Metro Jaya namun hingga akhir demo tidak ada yang keluar karena kondisi kondusif. Tito menjelaskan Polri tidak menurunkan pasukan khusus itu meskipun situasi sempat ricuh pada Jumat (4/11) malam dan institusinya lebih memilih cara persuasif untuk menghalau kerawanan yang terjadi pada aksi itu. "Tanggal 4 November, setelah Salat Isya, ada barisan dari kiri melempar petugas dengan bambu runcing sehingga 18 anggota Polri terluka bahkan tertusuk jatuh," ujarnya.

Menurut dia, dalam peristiwa itu Polri melakukan pembelaan dengan menurunkan water cannon dan gas air mata. Dia menjelaskan, peristiwa kericuhan itu terjadi sekitar 45 menit dan dirinya meminta aparat Kepolisian hentikan tembakan gas air mata dan minta pendemo untuk mundur.

"Namun yang terjadi para demonstran mundur setelah di tembak gas air mata, lalu Polri hentikan tembakan gas air mata tetapi mereka maju untuk serang dengan batu dan ditembak dengan gas air mata lagi. Jadi maju mundur maju mundur," kata Tito.

Dia menjelaskan, personil Polri yang berada di garis terdepan dan belakang tidak dilengkapi senjata api dan peluru tajam namun hanya tongkat, tameng dan baju Anti Huru-Hara.(*)
 

loading...

Sebelumnya

Sepuluh orang ditangkap, diduga rencanakan makar

Selanjutnya

Kejagung tunjuk 13 jaksa senior tangani kasus Ahok

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe