PapuaMart
Facebook Twitter Google+ RSS RSS
  1. Home
  2. Lapago
  3. Pilkada Lanny Jaya dikotori politik uang
  • Minggu, 19 Februari 2017 — 22:44
  • 2196x views

Pilkada Lanny Jaya dikotori politik uang

“Peristiwanya terjadi tanggal 14 Februari 2017, jam 9 malam sebelum hari pencoblosan,” beber Dulius Wanimbo.
Barang bukti berupa uang, yang akan digunakan untuk menyuap petugas KPPS, berhasil diamankan masyarakat dan tim sukses Paslon Bripas. IST.
Jean Bisay
jean@tabloidjubi.com
Editor : Yuliana Lantipo

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1

Jayapura, Jubi – Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di Kabupaten Lanny Jaya, pada 15 Februari lalu, secara umum berlangsung aman dan lancar. Masyarakat dapat menggunakan hak suaranya secara baik.

Namun di balik itu telah terjadi sejumlah pelanggaran dan permainan politik uang, yang diduga dilakukan salah satu Pasangan calon (Paslon) terhadap penyelenggara Pilkada di-tingkat Distrik hingga KPPS.

Sekretaris tim sukses pasangan (Paslon) nomor urut  1, Briur Wenda–Paulus Kogoya (BRIPAS), Dulius Wanimbo dalam rilisnya kepada Jubi, Minggu (19/2/2017), menginformasikan bahwa telah terjadi politik uang yang dilakukan tim sukses kandidat nomor urut 2, yang tertangkap warga hendak melakukan transaksi uang dengan menyuap Petugas Pemugutan Suara (PPS) di Distrik Melagai.

“Peristiwanya terjadi tanggal 14 Februari 2017, jam 9 malam sebelum hari pencoblosan,” beber Dulius Wanimbo.

Barang bukti uang yang tertangkap itu kata Wanimbo, berjumlah Rp41 juta yang sudah diisi dalam tip amplop masing-masing Rp5 juta, dan rekap nama-nama petugas KPPS yang akan menerima uang.

Selain uang tunai, tim pemenangan Paslon Briur juga mengamankan mobil Estrada yang digunakan untuk membagi uang beserta sejumlah bahan bangunan seperti seng dan paku.

Bahkan ada oknum anggota KPU Lanny Jaya, terlibat langsung di lapangan dengan memerintahkan masyarakat untuk memilih calon nomor urut 2.

“Ini yang kami sesalkan dan Panwas harus memproses pelanggaran ini,” akunya tanpa menyebut oknum anggota KPUD dimaksud, tapi identitasnya sudah dilaporkan ke Panwas.

Secara terpisah salah tokoh masyarakat Lanny Jaya Detius Yoman menyatakan, buntut dari sejumlah pelanggaran yang terjadi pada Pilkada kemarin, massa pendukung pasangan Briur Wenda dan Paulus Kogoya melakukan aksi demo damai ke kantor Panwaslu dan KPUD Lanny Jaya pada, Sabtu (18/2/2017).

“Pilkada di Kabupaten Lanny Jaya benar-benar dikotori. Hampir semua Distrik dan Kampung, tim dan saksi semua pegang uang untuk menyogok warga diam. Tim sukses calon kandidat nomor urut 2, dengan leluasa mengamankan petugas KPPS di lapangan,” bebernya.

Masyarakat Lanny Jaya memprotes cara-cara tidak demokratis yang dilakukan salah satu tim sukses. Masyarakat berdemo ke Panwas dan KPUD dengan membawa spanduk minta diproses hukum pelanggaran yang terjadi dalam Pilkada.

Masyarakat juga membawa mobil, seng, paku dan uang tunai yang ditangkap tangan sebagai bukti buat diserahkan kepada Panwas.

“Kami minta kepada Panwas dan Bawaslu Papua segera proses masalah ini sesuai dengan aturan undang-undang Pilkada,” harapnya. (*)

Sebelumnya

Mengambang, Kasus Raskin 2013 jangan di “peti es”

Selanjutnya

“Bripas” desak Panwaslu selesaikan kasus politik uang di Pilkada Lanny Jaya

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Tinggalkan Komentar :

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua