Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Bali & Nusa Tenggara
  3. Guru kontrak di Bali mulai terima honor
  • Selasa, 21 Maret 2017 — 16:01
  • 1796x views

Guru kontrak di Bali mulai terima honor

Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Provinsi Bali Ida Bagus Ngurah Arda, di Denpasar, Selasa mengatakan hingga Senin (20/3) pihaknya telah menerbitkan surat perintah pencairan dana (SP2D) untuk 30 orang guru kontrak dari SMAN 1 Klungkung.
Ilustrasi (Jubi/Riaurealita.com)
ANTARA
redaksi@tabloidjubi.com
Editor : Syam Terrajana

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1

Denpasar, Jubi - Pemerintah Provinsi Bali mulai mencairkan gaji untuk guru kontrak yang bertugas di SMA/SMK di daerah itu yang belum terbayarkan dari awal 2017, seiring dengan peralihan kewenangan pengelolaan ke pemerintah provinsi.

Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Provinsi Bali Ida Bagus Ngurah Arda, di Denpasar, Selasa mengatakan hingga Senin (20/3) pihaknya telah menerbitkan surat perintah pencairan dana (SP2D) untuk 30 orang guru kontrak dari SMAN 1 Klungkung.

"SP2D kemarin sore sudah terbit dan sudah dibawa ke BPD (Bank Pembangunan Daerah Bali-red). Untuk 30 orang, karena sebesar itu yang diusulkan ke sini," ucapnya.

Sedangkan guru kontrak dari sejumlah kabupaten/kota lainnya yang total jumlahnya mencapai lebih dari 4.000 orang itu, usulan gajinya belum masuk ke BPKAD. "Kami 'kan menunggu usulan, begitu ada usulan, kami proses," ucap mantan Penjabat Bupati Karangasem itu.

Ngurah Arda menambahkan, gaji guru kontrak yang sudah dikeluarkan SP2D-nya tersebut adalah gaji untuk dua bulan yakni Januari dan Februari 2017.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Bali Tjokorda Istri Agung (TIA) Kusuma Wardhani mengatakan salah satu persyaratan administrasi untuk memproses gaji guru kontrak SMA/SMK adalah sebelumnya harus ada surat keputusan (SK) Penetapan dari Gubernur Bali.

"Dari SK Gubernur tersebut, kemudian gaji diurus oleh masing-masing satuan pendidikan, baru kami kemudian mengkompilasi," ujarnya.

Itupun, lanjut TIA, harus benar-benar "fix" nama dan penetapan jam mengajarnya. Jangan sampai guru kontrak yang tidak mengajar 24 jam dalam seminggu diberikan gaji penuh sebulan. "Ini yang harus benar-benar cermat, jangan sampai salah penetapan," katanya. (*)


 


 


 


 


 

#

Tinggalkan Komentar :

Sebelumnya

Dokter spesialis cenderung enggan bertugas di pulau terluar

Selanjutnya

Di Dompu, banyak kendaraan dinas tidak bayar pajak

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe