Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Ibukota
  3. Indonesia butuh satelit pertahanan
  • Jumat, 30 September 2016 — 13:58
  • 1065x views

Indonesia butuh satelit pertahanan

Ketua Komisi I DPR, Abdul Kharis Almasyhari menilai pengadaan satelit pertahanan negara sangat mendesak karena selama ini Indonesia menggunakan satelit sewa dari negara lain sehingga rawan untuk dimata-matai pihak asing.
Ilustrasi satelit. -- tempo.co
ANTARA
redaksi@tabloidjubi.com
Editor : Lina Nursanty

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1,

Jakarta, Jubi - Ketua Komisi I DPR, Abdul Kharis Almasyhari menilai pengadaan satelit pertahanan negara sangat mendesak karena selama ini Indonesia menggunakan satelit sewa dari negara lain sehingga rawan untuk dimata-matai pihak asing.

"Satelit pertahanan itu sangat penting, karena selama ini kita masih sewa (dari negara lain)," katanya di Jakarta, Jumat (30/9/2016).

Dia menilai, satelit pertahanan, sangat penting, agar seluruh komunikasi, data dan informasi pertahanan Indonesia benar-benar aman.

Karena itu menurut dia, Indonesia harus memiliki satelit pertahanan sendiri untuk menjami seluruh komunikasi, data dan informasi pertahanan dalam negeri.

"Saya nilai 'secure' dengan kita memiliki satelit sendiri. Disamping itu juga dalam rangka mengamankan orbit 123 BT," ujarnya.

Politikus PKS itu menilai selama ini komunikasi, data dan informasi pertahanan Indonesia belum aman karena masih menggunakan satelit pertahanan sewa dari negara lain.

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi I DPR, Asril Hamzah Tanjung mengatakan DPR dan pemerintah sepakat untuk membeli satelit pertahanan negara yang pengadaannya maksimal tahun 2018 ini tercapai sebab menurutnya satelit pertahanan sangat urgensi.

"Intinya selama ini kita memakai satelit asing untuk kepentingan keamanan negara. Itu seharusnya kita bisa punya sendiri yang bisa kita atur operasionalnya secara bebas karena ini menyangkut ketahanan dan pertahanan negara," kata Asril di Jakarta.

Asril mengatakan kesepakatan itu diambil berdasarkan rapat kerja yang beberapa kali diadakan, dan semua pihak menyetujui pengadaannya baik itu Menteri Keuangan selaku pengucuran dananya dan Menteri Komunikasi dan Informatika selaku pengatur hak patennya.

Menurut dia, apabila masih menyewa satelit pertahanan dari negara lain maka negara lain yang mengoperasikannya dan tentu akan berbahaya untuk keamanan nasional Indonesia.

Selama ini Indonesia meminjam negara lain seperti Australia dan Amerika Serikat dengan sistem sewa dan selain itu, kerap kali Indonesia memanfaatkan satelit komunkasi Garuda-1 milik Asia Cellular Satellite buatan Lockheed Martin AS.

Namun satelit Garuda-1 kini telah digeser dengan alasan ada sistemnya yang tidak beres sehingga harus segera diisi yang baru.

Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara mengatakan satelit pertahanan akan ditaruh di jalur orbit satelit di 123 bujur timur.

Dia mengatakan, dirinya akan membantu mengkomunikasikannya dengan pemerintah negara lain dalam forum Internasional Telekomunikasi Dunia (ITU) dan menegaskan pihaknya tidak berwenang dalam pengadaannya. (*)

 

 

#

Tinggalkan Komentar :

Sebelumnya

Anak terpapar ajaran terorisme harus direhabilitasi

Selanjutnya

23 hak cipta buku Indonesia terjual ke penerbit asing

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe