PapuaMart
Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Sumbangan Pembaca
  3. RIP, Gabrielin Assem : Perempuan pembela HAM dari Sorong
  • Selasa, 04 Oktober 2016 — 09:26
  • 6144x views

RIP, Gabrielin Assem : Perempuan pembela HAM dari Sorong

“Mereka narasumber riset saya, Kak. Awalnya mereka tra mau. Menolak saya. Waktu datang ke pasar pertama kali, sa juga dimaki-maki sama Mama-mama Pasar. Mereka bilang jangan kami ditipu-tipu. Tapi kemudian sa jelaskan baik-baik, akhirnya sekarang malah jadi teman.”, cerita Linda.
Linda saat memasak untuk rekan-rekannya sesama aktivis yang sedang magang di Elsam, Jakarta - Dok. Elsam
Admin Jubi
redaksionline@tabloidjubi.com
Editor : Kyoshi Rasiey

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1,

Jayapura, Jubi - Kabar kematian pembela hak asasi manusia di Papua datang silih berganti. Letak nyawa pekerja hak asasi manusia di Papua barangkali hanya sejengkal kaki dengan “pencabutnya”. Dampak terkeji dari kerja-kerja advokasi hak asasi manusia oleh mereka, adalah penyiksaan oleh aparat, dan hilangnya nyawa secara paksa. Selain itu juga derita sakit menaun, yang bisa jadi disebabkan terlampau beratnya hambatan dan tantangan pekerjaan, sementara fasilitas kesehatan sangat terbatas.

Yaa, pada kurun enam bulan terakhir, setidaknya tiga orang Pembela HAM meninggal dunia. Pada Mei 2016, kita kehilangan Robert Jitmau, akrab disapa dengan panggilan Rojit. Ia ditabrak di Jalan Ring Road Kelurahan Hamadi Kota Jayapura Pada Jumat 21 Mei 2016, sekitar pukul 05.00 WIT. Diduga keras, penghilangan nyawa terhadap Rojit dikarenakan kerja-kerja advokasinya. Rojit dikenal sebagai pekerja hak asasi manusia yang gencar dan bersuara keras dalam memperjuangkan hak-hak pedagang Asli Papua, dan memperjuangkan kondisi pasar tradisional di Tanah Papua yang lebih baik. Kini, kasus penabrakan terhadap Rojit disidangkan di Pengadilan Negeri Jayapura.

Selang dua bulan kemudian, pada Juli 2016, barisan pembela hak asasi manusia, khususnya di Tanah Papua, kembali menanggung duka. Olga Hamadi, perempuan pengacara publik, yang pernah memimpin Kontras Papua di Jayapura, meninggal pada Kamis dini hari, 28 Juli 2016 karena sakit. Ia konsisten memberikan bantuan hukum cuma-cuma, khususnya di wilayah hukum Jayapura. Salah satu kasus yang ia advokasi adalah Kasus Abepura-2005.

Pada Sabtu Sore, 1 Oktober 2016, kabar duka datang lagi. Pesan dari Sorong, Papua Barat terkirim secara berantai. Gabrielin Assem, perempuan pembela hak asasi manusia di Sorong, menghembuskan nafasnya yang terakhir. Linda pergi karena sakit.

Antara percaya dan tidak. Saya mengabarkan pada beberapa kawan Papua yang ada di Jakarta. Lalu saya menghubungi Nina, kawan saya, juga kawan Linda. Handphone dia angkat, tapi kami sama-sama terdiam lama. Lalu kami sama-sama tak dapat menahan isak. Tangis pecah di antara kami. Belakangan, begitu banyak kabar menyedihkan dari Papua. Sedianya dalam waktu dekat Linda akan bersama kami di suatu acara.

Gabrielin Assem yang akrab dipanggil Linda - Dok. Elsam

Linda, panggilan keseharian Gabrielin Assem, bergiat di BELANTARA. Sebuah organisasi non pemerintah yang dipimpin oleh Max Binur, di Sorong. Linda adalah salah satu tulang punggung BELANTARA. Semangat kerja dan dedikasinya luar biasa, tak dapat diragukan lagi. Bukan hanya keluarga Linda dan BELANTARA, yang merasakan duka mendalam. Kepergiannya juga menjadi kehilangan besar bagi Mama-Mama Pasar di Pasar Remu, kota Sorong.

Di saat gempuran budaya asing masuk melalui feysen anak muda, Linda justru melawan arus. Pada Februari 2016, Linda membentuk komunitas Toki Toki Noken, di Sorong. Linda menggerakkan kaum perempuan muda Sorong untuk melestarikan Noken melalui wadah yang ia motori itu. Toki Toki Noken juga menjadi tempat bagi Mama-mama Pasar Remu, untuk mengembangkan kapasitasnya dalam usaha, juga memasarkan Noken karya mereka.

Bagaimana, su ada Noken kah? Antar, sudah. Ada pesanan!”, kata Linda pada seorang Mama penjual pisang di Pasar Remu. Pada suatu hari di bulan April 2016, Linda memperkenalkan beberapa Mama-mama binaanya di Toki Toki Noken pada saya, di Pasar Remu Sorong. Pertanyaan Linda pada Mama penjual pisang itu, sesungguhnya bentuk dan cara Linda memotifasi mereka.

“Mereka narasumber riset saya, Kak. Awalnya mereka tra mau. Menolak saya. Waktu datang ke pasar pertama kali, sa juga dimaki-maki sama Mama-mama Pasar. Mereka bilang jangan kami ditipu-tipu. Tapi kemudian sa jelaskan baik-baik, akhirnya sekarang malah jadi teman.”, cerita Linda.

Linda merupakan salah satu alumni pendidikan hak asasi manusia yang diselenggarakan oleh ELSAM Jakarta dan PBI. Ia terpilih untuk mengikuti Kursus Dasar Pembela HAM pada Agustus 2015 – Februari 2016. Sebuah metode pengembangan kapasitas pembela HAM, khususnya dalam pendokumentasian. Linda mengajukan proposal riset tentang diskriminasi terhadap pedagang Asli Papua yang terjadi di Pasar Remu, Sorong. Ia berproses cukup tekun dalam menulis laporan risetnya. Kini, laporannya sedang dalam persiapan untuk publikasi.

Linda adalah sosok muda Papua, yang memilih “menjaga gawang”, di saat peta politik di Papua sedang bergejolak, dan sejumlah pemuda Papua berperan didalamnya. Linda memilih setia merawat budaya, memberdayakan Mama-mama. Ia menghidupkan semangat Mama-mama, melalui jari-jemari, dan kesabarannya. Linda telah menjadi agen perubahan bagi perempuan muda dan Mama-mama Pasar Remu khususnya, dalam menjaga dan melestarikan budaya Papua, sekaligus pemberdayaan ekonomi mereka.

Toki Toki Noken memiliki basecamp dan etalase di sekretariat BELANTARA, Sorong. Sebuah ruang memanjang kira-kira berukuran 2x5 meter menjadi ruang Linda dan komunitasnya merajut Noken, belajar bersama, berkreasi dan bertukar ide. Di depannya, ruang yang lebih kecil menjadi etalasi Noken, tutup kepala dari kulit kayu, dan lukisan-lukisan Papua. Linda juga telah mempublikasikan Toki Toki Noken secara online melalui facebook Toki Toki Noken.

 “Sa pu tulisan tra bagus, Ka.  Sa mau belajar. Biar juga bisa publikasikan Toki Toki lebih luas”, kata Linda suatu ketika lewat telephon.

Cita-cita Linda banyak. Dan ia tidak hanya sekadar bercita-cita, tapi juga mewujudkannya tahap demi tahap.

Nina menuliskan duka mendalamnya di facebooknya. “Sedih sekali hari ini…Linda Assem meninggal dunia. ‘Anda tidak bisa hanya bermimpi, anda harus melakukannya’. Dan dia melakukan…banyak….dan ia ingin lebih banyak….tapi hidupnya terlalu pendek”. Nina memasang foto Linda yang sedang memakai kaos biru bertuliskan “You can’t only dream, you just do”.

Yaa, Linda baru saja berulang tahun ke-26 pada 29 September 2016. Dan sehari kemudian ia lahir di alam kehidupan abadi. Kontras dengan status terakhir Linda pada facebooknya “Di antara kehidupan dan kematian”.

Selamat jalan Linda, kamu telah berikan pembelajaran berarti bagi kaum muda Papua, dan kaum muda dimanapun berada. Mungkin Toki Toki Noken tanpa kamu bagaikan Tifa tak bertutup kulit Soa Soa. Tapi kau telah wariskan segala yang kau punya melalui tulisanmu dan Toki Toki Noken itu. Semangatmu terus menyala di sana, di antara perempuan-perempuan muda dan Mama-mama.  Selamat berkumpul dengan para pejuang kemanusian dari Tanah Papua, Kakak-Kakak yang telah berada dalam kedamaian abadi bersama Bapa di Surga.

 

Artikel ini disumbangkan oleh Adiani Viviana, seorang pekerja HAM, bergiat di ELSAM Jakarta

Sebelumnya

4 warga Kampung Kensi di Kaimana terkena tumor, 20 lainnya diduga TBC

Selanjutnya

Mahasiswa Bandung diskusikan jurnalisme dan pers di Papua

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Tinggalkan Komentar :
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua