Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Nasional & Internasional
  3. Mahasiswa Papua minta dukungan DPRD Gorontalo tuntaskan pelanggaran HAM
  • Selasa, 08 Agustus 2017 — 20:26
  • 1683x views

Mahasiswa Papua minta dukungan DPRD Gorontalo tuntaskan pelanggaran HAM

“Kami minta dukungan Pemerintah Gorontalo agar negara dapat mengadili pelaku pelanggaran  HAM di Papua, yang berlangsung sejak 1961 hingga sekarang,“ ujar  Delius Murib, salah satu koordinator aksi kepada Jubi di Gorontalo.
Mahasiswa Papua di Gorontalo menggelar aksi damai, Selasa ( 8/08/2017) meminta dukungan pemerintah kota Gorontalo menuntaskan berbagai pelanggaran HAM di Papua. Jubi/Syam Terrajana
Syam Terrajana
syam@tabloidjubi.com
Editor : Zely Ariane

Papua No. 1 News Portal I Jubi,

Gorontalo, Jubi - Seratusan  mahasiswa Papua yang tengah menempuh studi di Gorontalo, menggelar aksi damai, Senin siang (8/8) meminta dukungan DPRD Kota Gorontalo dalam penuntasan kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di Papua yang banyak melibatkan aparat TNI maupun Polri.
 
Massa aksi di bawah koordinasi Asosiasi Mahasiwa Pegunungan Tengah Papua se-Indonesia (AMPTPI) dan Komite Nasional Papua Barat (KNPB) itu menggelar long march menuju kantor DPRD Kota Gorontalo. Aksi berjalan dengan tertib dan damai.
 
“Kami minta dukungan Pemerintah Gorontalo agar negara dapat mengadili pelaku pelanggaran  HAM di Papua, yang berlangsung sejak 1961 hingga sekarang,“ ujar  Delius Murib, salah satu koordinator aksi kepada Jubi di Gorontalo.
 
Menurut  dia, pelbagai pelanggaran HAM di Papua  mulai pemerkosaan hingga pembunuhan, hingga kini belum dituntaskan oleh pemerintah Indonesia.
  
Mereka juga menyoroti kasus pelanggaran HAM terbaru akibat penembakan warga oleh aparat Brimob di Kampung Oneibo, Distrik Tigi, Kabupaten Deiyai, 1 Agustus lalu. 
 
Selain itu, pihaknya juga menolak tegas pembangunan markas Brimob dan pangkalan TNI/Polri di seluruh wilayah Papua. Juga menolak masuknya perusahaan dan transmigrasi ilegal ke seluruh wilayah Papua.
 
Hais Nusi, ketua komisi C DPRD Kota Gorontalo  yang menerima massa aksi mengatakan pihaknya siap mendukung penuntasan berbagai kasus pelanggaran HAM di Papua.
 
Hal serupa disampaikan Wakil Wali Kota Gorontalo, Budi Doku, yang turut menerima massa aksi di DPRD setempat. “Kalau Papua terluka, Gorontalo juga ikut terluka,” ujarnya. 
 
Namun demikian, Budi Doku sempat mengkritisi penampilan aksi seorang mahasiswa Papua yang ikut dalam unjuk rasa.
 
“Ada satu pengunjuk rasa yang hanya pakai Koteka, Saya tahu itu adat di  Papua, tapi adik-adik mahasiswa Papua tolong menyesuaikan diri, jangan dipakai di Gorontalo yang juga punya adat sendiri,” katanya.(*)

Tinggalkan Komentar :

Sebelumnya

Vanuatu desak PBB ambil tindakan atas isu HAM West Papua

Selanjutnya

Aksi mahasiswa Papua di Surabaya dibatalkan polisi

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe