Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide
  1. Home
  2. Kalimantan
  3. 106 hektar lahan terbakar di Kalteng
  • Kamis, 10 Agustus 2017 — 19:31
  • 2711x views

106 hektar lahan terbakar di Kalteng

Dari 13 kabupaten dan satu kota di Kalimantan Tengah, hanya Kabupaten Barito Timur, Kabupaten Lamandau dan Kabupaten Murung Raya yang lahannya belum tercatat mengalami kebakaran.
Ilustrasi, Jubi/Tribunnews.com
ANTARA
redaksi@tabloidjubi.com
Editor : Syam Terrajana

Papua No. 1 News Portal I Jubi

Palangka Raya, Jubi - Komandan Satgas Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Provinsi Kalimantan Tengah Kolonel Arm M Naudi Nurdika menyatakan total luas lahan yang terbakar hingga saat ini tercatat 106, 60 hektare di wilayah itu.

"Data tersebut terhitung sejak Januari sampai awal Agustus yang mencakup berbagai wilayah kabupaten/kota di Kalimantan Tengah," katanya saat acara Rapat Koordinasi Pengendalian Karhutla di Aula Korem 102 Panju Panjung, Palangka Raya, Kamis ( 10/08/2017).

Berdasarkan data yang disajikan saat rapat tersebut, dari 13 kabupaten dan satu kota di Kalimantan Tengah, hanya Kabupaten Barito Timur, Kabupaten Lamandau dan Kabupaten Murung Raya yang lahannya belum tercatat mengalami kebakaran.

Sementara itu, kabupaten/kota dengan wilayah terluas terbakar pertama ialah Kota Palangka Raya dengan luas 51,93 hektare, disusul Kabupaten Katingan seluas 12,03 hektare dan Kabupaten Sukamara dengan luas 6,1 hektare.

Pihaknya pun mencatat jumlah titik panas "hot spot" selama periode Januari hingga awal Agustus terpantau 300 lebih titik.

Tiga urutan titik panas yang terpantau selama delapan bulan terakhir pertama terjadi pada April sebanyak 155 titik, kemudian Juli sebanyak 66 titik dan Mei sebanyak 48 titik.

"Selama periode tersebut kita mencatat sebanyak 56 kejadian kebakaran. Jumlah itu relaif lebih kecil dibanding temuan 'hot spot' karena di titik panas tersebut belum tentu terjadi kebakaran," katanya.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah telah menetapkan status Siaga Darurat Bencana Kebakaran Hutan dan Lahan (karhutla) selama 75 hari.

"Status ini berlaku sejak 1 Agustus hingga 14 Oktober 2017," kata Kepala BPBD Kalteng, Syahril Tarigan yang juga menghadiri acara rakor tersebut. (*)
 


 


 

#

Sebelumnya

Empat negara ramaikan Buen Festival

Selanjutnya

Paskibra diminta jadi pelopor pencegahan Karhutla

Komen Saya

Laporan Warga

Simak Juga
Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : redaksionline@tabloidjubi.com

Copyright © 2016. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe