Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide

  1. Home
  2. Lingkungan
  3. Perlu pengawasan ketat jaga kelestarian hiu
  • Minggu, 09 Desember 2018 — 20:46
  • 770x views

Perlu pengawasan ketat jaga kelestarian hiu

Peneliti dari lembaga Conservation International Indonesia, Abraham Sianipar, mengatakan perlu adanya pengawasan dan patroli ketat dari seluruh pemangku kepentingan untuk menjaga keletarian hiu dari perburuan liar.
Ilustrasi, ikan hiu – Jubi/Tempo.co
ANTARA
Editor : Dewi Wulandari

PERHATIAN!!!

Penggunaan sebagian atau seluruh materi dalam portal berita ini tanpa seijin redaksi tabloidjubi.com akan dilaporkan kepada pihak berwenang sebagai tindakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 Tentang HAK CIPTA dan/atau UU RI Nomor 19 Tahun 2016 atas perubahan UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE)
banner

Papua No. 1 News Portal | Jubi ,

Jakarta, Jubi - Peneliti dari lembaga Conservation International Indonesia, Abraham Sianipar, mengatakan perlu adanya pengawasan dan patroli ketat dari seluruh pemangku kepentingan untuk menjaga keletarian hiu dari perburuan liar.

"Lagi-lagi ini kita lihat sebagai pengingat walapun kita melihat ada peraturan perlindungan untuk spesies hiu dan pari di Kabupaten Raja Ampat, tetapi tentunya setelah ada peraturan ini harus diikuti oleh pengawasan dan patroli yang ketat," kata Abraham, di Jakarta, Sabtu (8/12/2018).

Ditemukannya 11 bangkai hiu tanpa sirip yang terapung di atas sebuah rakit di perairan Kepulauan Pam Waigeo Barat di Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, menambah daftar kejadian yang tidak ramah terhadap kelestarian hewan itu. Padahal keberadaan hiu di lautan juga akan mendorong lebih banyak ikan lain hidup di perairan.

"Manfaat hiu itu jauh lebih besar saat mereka (hiu) hidup sebenarnya, sebagai aset pariwisata di Raja Ampat maupun juga hiu itu di laut. Hiu itu sebagai hewan yang menjaga ekositem laut. Kasarnya lebih banyak hiu di laut kita, maka ikan itu akan lebih banyak, dan itu ikan yang ekonomis penting dimanfaatkan masyarakat sebagai sumber protein utama," ujarnya.

Abraham mengatakan manfaat hiu telah dirasakan, khususnya di daerah pariwisata yang masyarakatnya sudah maju dan mengerti bahwa apabila hiu dijaga secara hidup dan lestari di laut maka ikan itu akan memainkan perannya sebagai regulator di laut untuk menjaga biomassa ikan-ikan ekonomis penting dan juga sebagai aset pariwisata.

"Saat mereka (masyarakat) melihat manfaat itu, maka akan lebih tergerak untuk melindungi hewan-hewan ini karena kelompok hiu itu secara umum merupakan hewan yang laju pertumbuhan dan perkembangannya cukup rendah. Jadi, hampir semua jenis hiu rentan terhadap kepunahan, jadi dia tidak bisa bereproduksi cepat," katanya.

Abraham juga mengatakan pentingnya penyadartahuan bagi masyarakat luas Indonesia untuk berpartisipasi menjaga keberlanjutan hidup hiu di perairan.

"Kita masih banyak pekerjaan rumah untuk penyadartahuan kepada masyarakat bahwa spesies hiu ini terancam punah dan sebenarnya saat mereka kita manfaatkan sebagaimana aset pariwisata itu bisa memberikan manfaat cukup besar dan berkelanjutan," ujarnya.

November silan, seorang pemandu wisata, anggota Himpunan Pramuwisata Indonesia Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat, Mecu Saleo, menemukan 11 bangkai hiu terapung di atas sebuah rakit di perairan Kepulauan Pam Waigeo Barat.

Bangkai hiu yang sudah membusuk dan tidak ada lagi kulit dan siripnya.

Mecu Saleo mengatakan penemuan bangkai hiu tersebut pada Kamis (22/11/2018) sore, saat dirinya melintas dengan kapal kecil di perairan Kepulauan Pam, tepatnya di Tanjung Piaynemo. Ia melihat ada dua rakit kecil terapung tanpa ada orang.

Dia mengatakan penasaran dengan rakit tanpa tuan tersebut dia langsung menghampiri dan kaget melihat 11 bangkai hiu yang sudah membusuk.

"Kami berharap ada pengawasan yang ketat oleh pemerintah di kawasan perairan Kepulauan Pam karena banyak anak hiu yang disenangi wisatawan saat berkunjung ke Raja Ampat," tambah dia. (*)

loading...

Sebelumnya

Masyarakat adat Papua tolak deforestasi

Selanjutnya

Kupu-kupu sayap burung di Arfak, terancam punah

Simak Juga

Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : [email protected]

Copyright © 2013. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe