Facebook Twitter Google+ RSS RSS
Show/Hide

  1. Home
  2. Polhukam
  3. Lukas Enembe: Pileg 2019 berpotensi konflik karena sistem Noken
  • Sabtu, 12 Januari 2019 — 18:46
  • 790x views

Lukas Enembe: Pileg 2019 berpotensi konflik karena sistem Noken

"Sebab dalam pilkada pun sistem noken ini sering kali menjadi hal yang diperdebatkan bahkan sampai kepada gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK)," katanya di Jayapura, Sabtu (12/1/2019).
Gubernur Papua Lukas Enembe - Jubi/Dok.
ANTARA
Editor : Edho Sinaga

PERHATIAN!!!

Penggunaan sebagian atau seluruh materi dalam portal berita ini tanpa seijin redaksi tabloidjubi.com akan dilaporkan kepada pihak berwenang sebagai tindakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 Tentang HAK CIPTA dan/atau UU RI Nomor 19 Tahun 2016 atas perubahan UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE)
banner

Papua No. 1 News Portal | Jubi ,

Jayapura, Jubi - Gubernur Papua Lukas Enembe menyampaikan prediksinya terhadap pelaksanaan Pemilu legislatif (Pileg) 2019 di Bumi Cendrawasih. Enembe menyebut, pelaksanan Pemilu berpotensi konflik, karena sejumlah wilayah masih menggunakan sistem noken atau pemilihan yang diwakili oleh tokoh masyarakat.

"Sebab dalam pilkada pun sistem noken ini sering kali menjadi hal yang diperdebatkan bahkan sampai kepada gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK)," katanya di Jayapura, Sabtu (12/1/2019).

Menurutnya, untuk kursi DPR RI, seluruh calon wakil rakyat yang ada di tanah ini akan memperebutkan 10 kursi dari daerah pemilihan (dapil) Papua, jumlah tersebut diperebutkan oleh 16 partai politik.

"Sehingga diprediksi jika terjadi konflik dapat mengakibatkan korban jiwa, pasalnya terlihat seperti itu," ujarnya.

Untuk itu kata Lukas, diharapkan seluruh warga Papua dapat menjaga keamanan dan kedamaian dalam pelaksanaan pemilu legislatif 2019 tersebut.

"Beda halnya dengan pilpres, Papua sudah mengikat suaranya untuk satu calon presiden sehingga kemungkinan untuk terjadi konflik tidak ada," katanya lagi.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan wilayah Papua memiliki potensi konflik saat pileg dan pilpres 2019, selain itu kerawanan juga berpotensi di dapil-dapil.

"Tentu menjadi atensi di Papua karena masih memiliki sistem pemilihan yang menggunakan noken, di daerah pegunungan masih ada kelompok-kelompok bersenjata, ini jadi atensi dari panglima dan saya, kemudian dari daerah lain, selagi TNI dan Polri kompak ini akan aman-aman saja," katanya. (*)

 

loading...

Sebelumnya

JJO akan jadi saksi pengiriman 57 kontainer kayu ilegal

Selanjutnya

Gustaf Kawer: Jakub Fabian bisa gunakan kompetensi relatif

Simak Juga

Terkini

Subscribe to our mailing list

* indicates required
Jl. Sakura Gg Jati I No A5, Perumnas II Waena Jayapura - Papua (99351)
Telp: 0967 - 574209
Fax : 0967 - 574216
Email : [email protected]

Copyright © 2013. All rights Reserved PT Jujur Bicara Papua

Search Engine Submission - AddMe